Dokter mengecam kepala kesehatan atas perintah ‘tuli nada’ untuk menemui pasien secara langsung

Info seputar Togel Singapore 2020 – 2021.

Dokter umum telah menyerang kepala kesehatan atas perintah ‘tuli nada’ untuk memastikan semua pasien masih bisa mendapatkan janji tatap muka.

Komite GP Asosiasi Medis Inggris telah mengeluarkan mosi tidak percaya pada bos NHS, mengatakan petugas medis telah dikecewakan oleh langkah tersebut.

Para pejabat pekan lalu mengungkapkan rencana untuk sepenuhnya menanamkan sistem ‘triase total’, dengan pasien diminta untuk berbicara dengan dokter melalui telepon atau melalui panggilan video sebelum diizinkan untuk membuat janji tatap muka.

Tetapi kepala kesehatan menolak langkah itu – yang dibawa sebagai fitur keamanan pada awal pandemi Covid – setelah kritik melanda.

Kepala NHS memperbarui panduan untuk mengatakan bahwa semua pasien memiliki hak untuk melihat dokter mereka secara langsung terlebih dahulu.

Namun tindakan tersebut memicu reaksi langsung dari BMA GPs, yang mengatakan itu didasarkan pada reaksi media dan bukan ‘kebutuhan profesi’.

Dr Richard Vautrey, ketua komite BMA GP Inggris, mengklaim bahwa surat itu adalah ‘jerami terakhir bagi banyak dokter yang bekerja keras’.

Dokter umum telah mengecam kepala kesehatan atas perintah 'tuli nada' untuk melihat pasien secara langsung dengan serikat medis teratas mereka melalui mosi tidak percaya pada bos NHS

Dokter umum telah mengecam kepala kesehatan atas perintah ‘tuli nada’ untuk melihat pasien secara langsung dengan serikat medis teratas mereka melalui mosi tidak percaya pada bos NHS

Lebih dari 90 juta lebih sedikit janji temu GP dilakukan tahun lalu, MailOnline mengungkapkan minggu lalu

Lebih dari 90 juta lebih sedikit janji temu GP dilakukan tahun lalu, MailOnline mengungkapkan minggu lalu

Dia berkata: “ Kami tahu bahwa beberapa pasien frustrasi karena menunggu lama untuk perawatan atau tidak bisa mendapatkan janji tatap muka ketika mereka menginginkannya.

Dokter di mana-mana berbagi rasa frustrasi itu. Ini bukan kesalahan praktik individu atau dokter.

Apa panduan dokter sebelumnya tentang triase total?

Pasien harus diskrining dari jarak jauh sebelum diarahkan ke layanan kesehatan yang paling tepat untuk masalah mereka, kata pedoman NHS sebelumnya.

Dokter diberi tahu bahwa sistem ‘triase total’ harus diterapkan ke dalam praktik umum, meskipun ada reservasi dari Royal College of GPs.

Metode ini dilakukan selama pandemi dan melihat seseorang diperiksa melalui telepon, video atau online, kecuali secara klinis sesuai.

Itu terjadi meskipun RCGP mengatakan pasien harus dapat mengakses janji temu dokter jarak jauh dan tatap muka di dunia pasca-Covid.

Dalam sebuah laporan, pemimpin praktik umum mengatakan meskipun konsultasi jarak jauh harus menjadi pilihan, mereka tidak boleh menjadi ‘default otomatis’ untuk perawatan GP.

Saat ini sekitar setengah dari konsultasi dalam praktik umum disampaikan secara tatap muka.

Sebelum pandemi, sekitar 70 persen pertemuan dilakukan secara tatap muka dan 30 persen dilakukan melalui telepon, video atau online; tetapi ini beralih ke sekitar 30 persen tatap muka dan 70 persen jauh selama krisis.

Studi RCGP menunjukkan manfaat perawatan online dan telepon, termasuk menawarkan kenyamanan dan fleksibilitas pasien, yang mungkin cocok untuk orang-orang yang berjuang untuk mengambil cuti dari pekerjaan atau pasien yang tinggal di rumah.

Tetapi dikatakan konsultasi jarak jauh lebih cocok untuk kondisi atau pertanyaan yang lebih langsung dan di mana pemeriksaan fisik tidak diperlukan.

Kondisi yang lebih kompleks atau yang bersifat sensitif lebih cocok untuk pertemuan tatap muka, katanya.

Ia menambahkan: ‘Dalam beberapa kasus, isyarat non-verbal atau’ lembut ‘seperti tanda-tanda kecemasan, melukai diri sendiri, atau mencium bau alkohol pada napas pasien, mungkin lebih mudah terlewatkan dari jarak jauh, atau mungkin ada kekhawatiran tentang perlindungan pasien. , kapasitas atau kerahasiaan. ‘

Laporan itu menambahkan: “Setiap pasien cenderung duduk di suatu tempat di sepanjang spektrum antara membutuhkan perawatan jarak jauh dan tatap muka, dan ini akan berubah sesuai dengan kebutuhan mereka pada waktu tertentu dan ketika gejala atau keadaan berubah.”

Laporan tersebut memperingatkan bahwa dampak jangka panjang dari penggunaan yang lebih besar dari perawatan jarak jauh pada tenaga kerja praktik umum saat ini tidak diketahui, dengan beberapa dokter melaporkan ‘bahwa konsultasi jarak jauh seringkali dapat melelahkan, yang menyebabkan’ kelelahan Zoom ‘.’

Sekitar 63 persen dokter dalam jajak pendapat mengatakan memberikan semua atau sebagian besar konsultasi jarak jauh mengurangi kepuasan kerja mereka dan 61 persen mengatakan konsultasi jarak jauh membuat peran lebih transaksional.

Sekitar 88 persen dokter dalam jajak pendapat cepat dari 600 dokter juga menganggap konsultasi tatap muka penting untuk membangun dan memelihara hubungan saling percaya dengan pasien.

Studi tersebut mengatakan sejauh mana pasien benar-benar memiliki preferensi untuk perawatan jarak jauh karena kebutuhan untuk menjaga jarak, juga tidak diketahui.

Kolese menyerukan kepada Pemerintah untuk melakukan tinjauan komprehensif terhadap platform triase total dan menyadari bahwa itu seharusnya tidak hanya menjadi default.

‘Alih-alih mengeluarkan surat tuli nada, dalam apa yang tampaknya merupakan reaksi terhadap liputan media, daripada berdasarkan kebutuhan profesi, NHS Inggris dan Pemerintah harus memikul tanggung jawab dan menghadapi kenyataan bertahun-tahun gagal menghargai, mendukung dan berinvestasi dalam praktik umum untuk memastikan bahwa dokter dan timnya memiliki kapasitas untuk memenuhi kebutuhan populasi yang terus meningkat.

Gerakan ini membunyikan bel peringatan yang sangat dibutuhkan, dibunyikan oleh dokter di akhir penambatan mereka, kelelahan secara emosional dan fisik selama 14 bulan terakhir.

“Tanggung jawab sekarang ada di NHS Inggris dan para menteri untuk memperbaiki sistem yang rusak sehingga pasien serta dokter memiliki layanan GP yang sesuai untuk tujuan dalam segala hal.”

Panitia BMA GP mewakili semua GP di Inggris, terlepas dari keanggotaan BMA.

Kelompok penekan GP Survival juga menyerukan pengunduran diri direktur medis NHS Inggris untuk perawatan primer Dr Nikki Kanani.

Kelompok tersebut menggambarkan surat yang dikirim minggu lalu, ditandatangani oleh Dr Kanani sebagai ‘penghinaan’ kepada dokter.

Dalam surat tersebut, pejabat kesehatan mengatakan: ‘Praktik dokter umum harus memastikan bahwa mereka menawarkan janji tatap muka.

‘Sementara penggunaan video, konsultasi online dan telepon yang diperluas dapat dipertahankan di mana pasien mendapatkan manfaat darinya, ini harus dilakukan bersamaan dengan tawaran janji temu yang jelas secara langsung.

‘Praktik harus menghormati preferensi untuk perawatan tatap muka kecuali ada alasan klinis yang bagus untuk sebaliknya, misalnya adanya gejala Covid.’

Meskipun NHS mengatakan preferensinya untuk perawatan tatap muka, dokter umum diberitahu minggu lalu bahwa mereka akan menempuh rute yang berlawanan.

Matt Hancock dan kepala kesehatan sangat ingin mendigitalkan NHS, dengan Sekretaris Kesehatan tahun lalu merangkul ‘obat Zoom’ ketika dia mengkonfirmasi semua konsultasi harus dilakukan melalui telepon atau panggilan video kecuali dokter memutuskan mereka harus menemui pasien secara langsung.

Tetapi dokter keluarga lainnya menolak rencana tersebut, dengan Royal College of GPs (RCGP) menyerukan gagasan konsultasi jarak jauh untuk dirombak.

Ketua RCGP Profesor Martin Marshall mengatakan kepada MailOnline bahwa sementara dokter beralih ke janji temu yang lebih jauh pada hari-hari awal pandemi diperlukan untuk keselamatan, dia tidak ingin melihat tren berlanjut setelah krisis selesai.

Profesor Marshall berkata: ‘Pasca pandemi, RCGP tidak ingin melihat praktik umum menjadi layanan yang sepenuhnya atau bahkan sebagian besar dari jarak jauh.

‘Konsultasi tatap muka adalah bagian penting dari praktik umum, dan bila aman, itu perlu turun ke praktik GP untuk dapat memutuskan, dalam kemitraan dengan pasien mereka, bagaimana mereka memberikan layanan.

‘Idealnya, kami ingin pasien memiliki pilihan tentang bagaimana mereka ingin mengakses layanan GP berdasarkan kebutuhan dan preferensi kesehatan mereka.’

Itu terjadi setelah MailOnline minggu lalu mengungkapkan ada lebih dari 90 juta lebih sedikit janji tatap muka yang dilakukan tahun lalu.

Statistik NHS Digital menunjukkan 147,85 juta konsultasi langsung terjadi antara April 2020 dan Maret ini. Ini turun dari 238.26m selama mantra 12 bulan yang sama tahun sebelumnya.

Kritikus mengecam angka-angka yang memberatkan itu, dengan Rachel Power, kepala eksekutif Asosiasi Pasien, Ms Power mengatakan: ‘Akses ke praktik umum jelas sangat sulit bagi pasien saat ini.

‘Solusinya terletak pada memastikan pasien mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan: tidak dapat diterima bagi NHS untuk mengalihkan pasien ke jalur yang tidak bekerja dengan baik hanya untuk mengurangi tekanan pada sistem – itu bukan solusi.

‘Penunjukan jarak jauh, yang sebenarnya sebagian besar dilakukan melalui telepon daripada sistem online baru, harus tetap menjadi pilihan bagi mereka yang menginginkannya.

Dia menambahkan: ‘Tapi janji tatap muka dengan dokter harus dipulihkan sebagai opsi default.’